Berita

Video Produksi Peta Bencana Menuai Komentar dan Pujian dari ‘Art Blog’ Terkemuka

quote open    …saya ingin membagikan sebuah video yang menurut saya sangat membuka wawasan dan berhak untuk diangkat dalam sebuah post… Saya pikir saya tahu tentang kerusakan yang dibuat oleh perkebunan kelapa sawit terhadap lingkungan, tapi saya tidak tahu bahwa sedemikian parahnya (kebakaran terjadi seluas negara saya hanya dalam waktu 5 bulan!!)        quote close

Publikasi ilmiah Peta Bencana telah mendapatkan pujian dari Régine Debatty, kritikus dan inisiator blog yang telah mendapatkan sejumlah penghargaan, we-make-money-not-art.com.   Dalam ulasan tentang pameran Verschwindende Vermächtnisse: Die Welt als Wald / Disappearing Legacies: The World as a Forest , Debatty mengangkat sebuah video yang diproduksi oleh Yayasan Peta Bencana, atas efektivitas dan kekuatan pesannya dalam menyampaikan dampak yang terjadi atas kerusakan lahan gambat dan pentingnya ekologi gambut untuk Sistem Bumi dan iklimnya. Sebagai bagian dari komitmen Yayasan dalam membangun infrastruktur untuk gotong royong melalui proses riset kolaboratif, Yayasan Peta Bencana bekerja dengan peneliti dari WALHI dan Akademi Drone Indonesia untuk memproduksi proyek publikasi seni/ilmiah ini. Pameran The Verschwindende Vermächtnisse: Die Welt als Wald / Disappearing Legacies: The World as a Forest saat ini tengah dibuka di the Zoologisches Museum, Centrum für Naturkunde, Universität Hamburg.

 

 

 

Yayasan Peta Bencana Meriahkan Acara Car Free Day

Pada 10 Desember 2017 lalu, Yayasan Peta Bencana menyulap salah satu ruas jalan tersibuk di Jakarta, Sudirman-Thamrin, menjadi sebuah lokasi instalasi seni jalanan yang didesain secara eksklusif untuk meningkatkan ketangguhan terhadap musim penghujan ini! Setiap minggu pagi, ruas jalan yang terletak di jantung ibu kota ini ditutup bagi para pengendara kendaraan bermotor dalam rangka acara car free day (CFD) sehingga dapat dimanfaatkan oleh para pejalan kaki, pelari, serta pengendara sepeda dan skateboard. Peta Bencana memanfaatkan kesempatan ini untuk mengadakan kegiatan kesiapsiagaan dalam menghadapi musim penghujan tahun 2017/2018; mengingat banyaknya orang berlalu lalang di lokasi instalasi tersebut untuk ber-selfie, pengunjung diingatkan untuk membagikan hasil foto-foto mereka bersama lukisan mural 3D PetaBencana.id di jalanan selama musim penghujan ini dan berkontribusi pada komunitas pemetaan banjir secara real-time. PetaBencana.id mengumpulkan laporan hasil crowd-source tentang banjir dari berbagai kanal media sosial dan memvisualisasikannya dalam peta gratis berbasis web, sehingga semua orang memperoleh informasi yang mereka butuhkan untuk tetap aman dan dapat mengindari bahaya selama musim penghujan. Informasi ini dibagikan oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta yang juga dapat meng-update peta ini dengan informasi terkini terkait genangan di daerahnya, sehingga menciptakan kanal komunikasi transparan dua arah bagi semua orang yang ada di perkotaan. Kesempatan ini juga dimanfaatkan oleh BPBD DKI Jakarta untuk mensosialisasikan program penanggulangan bencana kepada pengunjung acara CFD di ruas jalan ini.

Peta Bencana senang sekali melihat antusiasme dari pengunjung CFD dari berbagai kalangan dan usia yang sangat tertarik untuk menerima kehadiran dari konsep komunitas seni ini dan terus membagikan budaya sadar bencana ini melalui postingan selfie di akun media sosial mereka. Orang-orang yang lewat juga tertarik akan perspektif dari instalasi yang didesain untuk memiliki spot unik yang spesial dan menimbulkan keinginan untuk berfoto dengan pose-pose sedang menyelamatkan kerabat dan keluarga dari ilustrasi banjir.

Salah satu pengunjung berkomentar, “Menginstalasi kesenian mural 3D di jalan raya ketika CFD adalah langkah bagus untuk mendapat perhatian dari ribuan warga dan bersosial dengan lingkungan sekitar di Jakarta untuk membudayakan sadar bencana dan meningkatkan ketangguhan warga!”

Para pengunjung begitu juga dengan staf dari BPBD DKI Jakarta menunjukkan antusias dan ketertarikan yang tinggi untuk menanti acara-acara serupa dengan frekuensi yang lebih sering di sekitar kota Jakarta. Kami menantikan waktu selanjutnya untuk menghadirkan spot selfie bagi warga Jakarta dengan menggabungkan kekuatan selfie, media sosial, dan kegiatan seni ini di tempat-tempat umum untuk mendukung ketangguhan warga!

Ikuti terus update kami!

Tim Yayasan Peta Bencana Memperkenalkan PetaBencana.id di Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya

Pada tanggal 28 November 2017 tim Yayasan Peta Bencana melanjutkan rangkaian kegiatan sosialisasi terkait pengembangan platform PetaBencana.id di Departemen Perencanaan Wilayah dan Kota (PWK), Fakultas Desain, Arsitektur dan Perencanaan, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya. Masih mengusung tema yang sama, yaitu “Penggunaan Media Sosial dan Open Source Software sebagai Infrastruktur Adaptasi Perubahan Iklim”, sosialisasi kali ini dihadiri oleh 75 peserta (24 mahasiswa dan 41 mahasiswi). Kedatangan tim Yayasan Peta Bencana disambut baik oleh Kepala Departemen PWK, Bapak Adjie Pamungkas, ST.,M.Dev.Plg.,Ph.D, dan Dosen PWK, Bapak Mochamad Yusuf, ST, M.Sc.

Selama kegiatan sosialisasi ini berlangsung, para peserta mendapatkan kesempatan untuk menonton film dokumenter produksi Yayasan Peta Bencana, “The Same River Twice”,dimana film dokumenter tersebut menarasikan situasi Jakarta sebagai megacity dalam usahanya beradaptasi dengan perubahan iklim di musim hujan. Film tersebut memicu diskusi interaktif tentang informasi mengenai infrastruktur dalam konteks peristiwa kebencanaan. Kemudian, tim Yayasan Peta Bencana menjelaskan tentang pengembangan dan penggunaan PetaBencana.id dalam konteks tersebut, para peserta menunjukan optimisme terhadap platform PetaBencana.id dan tertarik untuk menggunakan metodologi dimana mereka dapat berkontribusi untuk pemetaan kebencanaan melalui berbagai macam kanal media sosial dan aplikasi pesan instan. Kami juga sangat senang saat bertukar ide dengan peserta tentang bagaimana PetaBencana.id, dan penggunaan data open source dapat dikembangkan lebih lanjut.

Melanjutkan pertukaran ide-ide yang produktif, Peta Bencana dan ITS secara aktif telah berdiskusi berbagai kemungkinan kolaborasi di masa mendatang untuk mendukung pengembangan open source software dan open data dalam membantu warga di wilayah perkotaan untuk membantu beradaptasi dengan perubahan iklim.

Tentang PetaBencana.id

Didukung oleh CogniCity Open Source Software, PetaBencana.id adalah sebuah platform berbasis website yang gratis dan menghasilkan visualisasi bencana dalam skala perkotaan menggunakan laporan hasil crowdsourcing dan validasi instansi pemerintah secara real time. Platform ini memanfaatkan penggunaan lanjutan dari sosial media dan aplikasi pesan instan saat keadaan darurat untuk mengumpullkan informasi terbaru yang terkonfirmasi dari pengamatan secara langsung, dan dengan demikian menghilangkan kebutuhan pemrosesan data yang memakan waktu dan biaya. Laporan pengguna yang terverifikasi akan ditampilkan bersamaan dengan data kritikal yang relevan, yang dikumpulkan oleh instansi pemerintah daerah. Dengan mengintegrasikan kearifan lokal dari berbagai sumber data ke dalam satu platform yang kokoh, PetaBencana.id dapat menghasilkan gambaran yang komprehensif dari kejadian bencana, dan memungkinkan warga, lembaga kemanusiaan, dan instansi pemerintah untuk membuat keputusan berbasis informasi yang memadai pada keadaan darurat.

Sejak diluncurkan pada 2013 (sebagai PetaJakarta.org), platform PetaBencana.id sudah digunakan oleh jutaan penduduk untuk membuat keputusan dalam waktu singkat terkait keselamatan dan navigasi selama keadaan banjir darurat; platform ini juga diadopsi oleh Badan Penanggulangan Bencana Nasional (BNPB) untuk memantau kejadian banjir, mempersingkat waktu tanggap bencana, dan berbagi informasi darurat dalam waktu singkat kepada penduduk. Platform ini telah memungkinkan penyebaran informasi dan koordinasi data dalam skala yang lebih besar dengan penduduk dan instansi pemerintah, dan mendukung ketangguhan terhadap perubahan iklim secara kolaboratif.

Saat ini, dengan target memfasilitasi 50 juta penduduk di Jabodetabek, Surabaya, dan Bandung, PetaBencana.id membuktikan bahwa pengumpulan, penyebarluasan, dan visualisasi data berbasis komunitas dapat mengurangi risiko banjir dan membantu upaya penyelamatan. Dalam World Disaster Report (Laporan Kejadian Bencana) tahun 2015 oleh International Federation of the Red Cross, proyek ini direkomendasikan sebagai model untuk keterlibatan masyarakat dalam kegiatan respon kebencanaan. Pada tahun 2016, Federal Communication Commission dari Amerika Serikat juga merekomendasikan proyek ini sebagai praktik terbaik terkait informasi crowdsource kebencanaan. PetaBencana.id saat ini dikembangkan lebih lanjut untuk bencana-bencana lain and wilayah lain di Indonesia.

Ketahui lebih lanjut dalam Portofolio 2017 kami!

Publikasi

 

2016

 

Turpin, E., and T. Holderness. “From Social Media to GeoSocial Intelligence: Experiments with Crowdsourcing Civic Co-Management for Flood Response in Jakarta, Indonesia,” in Social Media for Government Services, eds. Surya Nepal, Cécile Paris, Dimitrios Georgakopoulos (Springer, 2016).

Holderness, T., and E. Turpin, “How tweeting about floods became a civic duty in Jakarta,” in The Guardian, Public Leaders Network, 25 January 2016.

2015

Holderness T. and E. Turpin. “Floods in Jakarta? Tweeting Now,” in Strategic Review 5.1(October-December 2015): 26-35.

Holderness T., and E. Turpin. PetaJakarta.org: Assessing the Role of Social Media for Civic
Co-Management During Monsoon Flooding in Jakarta, Indonesia
, SMART Infrastructure Facility, University of Wollongong, GeoSocial Intelligence Working Group White Paper 01 (June 2015).

2014

Turpin, E., T. Holderness, and G. Quaggiotto. “Combining ‘Big’ and ‘Small’ Data to Build Urban Resilience in Jakarta,” United Nations Global Pulse Blog, April 2014.

2013

Turpin, E., A. Bobbette, and M. Miller, eds. Jakarta: Architecture + Adaptation (Depok: Universitas Indonesia Press, 2013).

Mari Bergabung

Bergabung sebagai Mitra Keberlanjutan Kami: 

PetaBencana.id saat ini tersedia sebagai peta bencana online yang gratis, sehingga dapat diakses oleh seluruh penduduk di Indonesia untuk melihat dan berbagai informasi akurat dalam situasi darurat secara real time. Dalam usaha Yayasan Peta Bencana untuk mencapai keberlanjutan secara ekonomi, dengan bangga kami menawarkan peringatan banjir yang dapat dimodifikasi sesuai kebutuhan Mitra Keberlanjutan kami di Indonesia.

Peringatan banjir khusus ini dapat membantu untuk memastikan keselamatan pekerja dan anggota keluarga. Notifikasi banjir akan membantu Anda menghindari lokasi-lokasi banjir; yang dapat membantu Anda untuk tetap selamat, menghemat waktu, dan meminimalisir kerugian pribadi dan perusahaan. Hubungi kami untuk informasi lebih lanjut.

Dukung penggunaan open data dan open software untuk adaptasi perubahan iklim:

Bantu kami untuk memastikan keberjalanan PetaBencana.id sebagai platform gratis, sehingga siapapun di Indonesia memiliki akses terhadap informasi bencana di waktu kritis.

Hadirkan PetaBencana.id di Lokasi Anda:

PetaBencana.id telah digunakan oleh jutaan pengguna yang terdiri dari warga, instansi pemerintah, serta NGO lokal dan internasional, untuk meningkatkan resiliensi, meminimalisir kehilangan dan kerugian, dan mengkoordinasikan pertolongan saat situasi darurat. Saat ini, platform ini sedang dikembangkan lebih lanjut untuk mencakup bencana lainnya dan lokasi lain di Indonesia. Apabila Anda tertarik untuk melihat PetaBencana.id diimplementasikan di lokasi Anda, silakan hubungi kami atau silahkan ajukan pertemuan untuk berdiskusi dengan kami.