PetaBencana.id menyediakan warga, instansi pemerintah dan tim reaksi cepat dengan sistem informasi bencana real-time yang belum pernah ada sebelumnya. Platform ini merupakan yang pertama dalam memanfaatkan kekuatan urun-daya (crowdsourcing) melalui media sosial untuk respon kemanusiaan serta bantuan dan pemulihan bencana.

Berita

M+ Museum Mengakuisisi CogniCity OSS untuk Koleksi Permanen Desain Perkotaan Abad ke-21

Pada tahun 2020, M+ Museum of visual culture di Hong Kong mengakuisisi CogniCity OSS untuk koleksi permanen desain perkotaan abad ke-21 di Asia; kode untuk software ini tetap terbuka dan dapat digunakan siapapun, M+ Museum juga menugaskan Yayasan Peta Bencana untuk membuat video yang menceritakan kisah proyek kepada pengunjung mereka.

The Same River, Twice adalah instalasi film dua layar lebar yang menceritakan kisah Jakarta sebagai kota besar yang berjuang untuk beradaptasi dengan perubahan iklim selama musim hujan tropis, dan bagaimana pendekatan terpadu untuk desain perangkat lunak memanfaatkan epistemologi penduduk kolektif untuk mengurangi risiko perkotaan. Film secara publik ditampilkan pertama kali pada pembukaan museum pada 12 November 2021 dan tersedia untuk dilihat secara langsung sebagai bagian dari koleksi permanen mereka.

Menjelang Cuaca Ekstrim, Indonesia dan Filipina berkolaborasi untuk meluncurkan program pengurangan risiko bencana pemuda regional

Yayasan Peta Bencana, didukung oleh USAID BHA dan didukung oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan Kantor Pertahanan Sipil (OCD), secara resmi meluncurkan program pemuda pengurangan risiko bencana regional untuk Indonesia dan Filipina. Karena peristiwa cuaca ekstrem yang semakin sering terjadi di kedua negara tersebut, para pemimpin muda menyatakan solidaritas dan komitmen mereka untuk mengurangi risiko dengan tagar #Youth4GotongRoyong #Youth4Bayanihan. Peluncuran dibuka oleh Dr. Raditya Jati, Deputi Sistem dan Strategi BNPB, Usec Ricardo B. Jalad, Direktur Eksekutif National Disaster Risk Reduction and Management Council (NDRRMC) dan administrator OCD, dan Bapak Harlan Hale, Regional Advisor USAID BHA, yang menyambut ratusan pemuda dan lebih dari 60 organisasi masyarakat yang hadir dalam pembukaan daring tersebut.

Dipimpin oleh keyakinan bahwa mitigasi risiko bencana harus melibatkan seluruh warga, program duta muda berkomitmen untuk memperkuat agen pemuda di seluruh wilayah sehingga mereka dapat berpartisipasi secara setara dalam upaya pemulihan bencana dan membuat keputusan yang tepat dan aman untuk diri mereka sendiri dan komunitas mereka selama keadaan darurat. Setengah dari populasi dunia adalah pemuda di bawah usia 30 tahun, dan mereka sering kali menjadi yang pertama dan paling terpengaruh ketika bencana terkait cuaca menyerang. Menurut Laporan Bencana Dunia 2020, Indonesia dan Filipina termasuk negara yang paling rentan terhadap bencana terkait cuaca dan tidak dapat dihindari bahwa negara-negara tersebut akan terus mengalami peningkatan cuaca ekstrem. Untuk mengatasi peningkatan frekuensi dan keparahan peristiwa yang berhubungan dengan cuaca, para ahli menekankan perlunya memfokuskan upaya pada adaptasi; meminimalkan keterpaparan dan kerentanan dengan meningkatkan kapasitas penduduk untuk merespon guncangan, yang tentu saja harus mencakup kelompok yang paling rentan.

“Dalam membangun gotong royong dan bayanihan (sebutan untuk gotong-royong di FIlipina) generasi berikutnya, sangat penting untuk memberdayakan para pemimpin pemuda dengan alat, lembaga, dan dukungan yang akan memungkinkan masyarakat untuk mengatur diri mereka sendiri, berpartisipasi lebih setara dalam pengambilan keputusan selama keadaan darurat, dan beradaptasi dengan situasi yang semakin ekstrim. Dengan membagikan laporan bencana secara real-time melalui PetaBencana.id dan MapaKalamidad.ph, para duta muda akan terus saling membantu tetangga, instansi darurat, dan first responder dalam merespon situasi darurat dengan lebih baik,” kata Nashin Mahtani, direktur Yayasan Peta Bencana. 

“Kegiatan ini sangat baik untuk menggerakkan partisipasi pemuda dalam Pengurangan RIsiko Bencana. Duta Kurangi Risiko Bencana Peta Bencana sejalan dengan visi BNPB dan visi Indonesia 2045. Ketahanan Bencana secara nasional bergantung pada keterlibatan pemuda dalam sistem kedaruratan bencana yang efektif dan efisien. Sebagai pemimpin hari ini dan di masa depan, kami mengundang seluruh anak muda untuk menjadi bagian inisiatif ini,” ungkap Dr.Raditya Jati, Deputi Sistem dan Strategi BNPB.  

Usec. Ricardo Kalad dari Kantor Pertahanan Sipil menyampaikan, “Manfaatkanlah peluncuran kegiatan hari ini sebagai jalan untuk membantu Anda untuk mengambil peran dan bekerja di komunitas Anda masing-masing sebagai Duta Muda PRB dan mendukung upaya untuk memberdayakan kaum muda, orang yang Anda cintai, tetangga Anda, dan warga negara secara umum menuju keselamatan, adaptasi, dan ketahanan di masa normal baru ini. Tujuannya yang penting adalah untuk menjamin masa depan kita semua disaat kita akan menghadapi banyaknya tantangan didepan. Saya percaya bahwa pemuda kita selalu siap untuk tugas itu.”

PetaBencana.id (di Indonesia) dan MapaKalamidad.ph (di Filipina) adalah platform berbagi informasi bencana secara real-time yang dijalankan oleh Yayasan Peta Bencana. Platform online memanfaatkan penggunaan media sosial untuk mengumpulkan informasi bencana dari penduduk di lapangan, yang seringkali memiliki informasi terkini mengenai sebuah kejadian atau bencana. Bergerak jauh melampaui penambangan data pasif, platform ini menyebarkan “chatbot kemanusiaan” untuk secara otomatis menanggapi posting media sosial tentang bencana dan meminta pengguna untuk mengkonfirmasi situasi mereka dengan mengirimkan laporan bencana. Laporan-laporan ini digunakan untuk memetakan bencana secara real-time di situs web yang dapat diakses secara bebas, sehingga siapa pun dapat memahami kondisi yang berubah dengan cepat selama peristiwa darurat. Beroperasi sejak 2013 di Indonesia dan 2019 di Filipina, platform ini menyediakan komunikasi transparan antara penduduk dan lembaga pemerintah, dan telah digunakan oleh jutaan pengguna tetap, manajer darurat, dan responden pertama untuk membuat keputusan penting tentang keselamatan dan navigasi selama bencana.

Sebagai bagian dari program USAID CogniCity Open Source Software untuk Next Generation DRR, program Duta Kurangi Risiko Bencana (DutaKRB) akan memberikan pelatihan dan dukungan kepada pemuda untuk menjadi “informan pertama” dengan PetaBencana.id dan MapaKalamidad.ph. Karena kaum muda Indonesia adalah pengguna media sosial yang paling sering dan antusias – menghabiskan rata-rata 4 jam per hari menggunakan media sosial – memberdayakan mereka untuk menggunakan platform ini untuk berpartisipasi dalam pengurangan risiko bencana akan menjadi transformasional untuk koordinasi dan pemulihan. Kampanye bulanan, podcast, dan webinar pengembangan keterampilan dengan berbagai pakar dari pemerintah, bisnis, akademisi, seniman, ilmuwan, dan kelompok masyarakat akan memperkuat kapasitas pemuda untuk menjadi pemimpin aktif dan penggerak transformasi di komunitas mereka melalui pendekatan multi-dimensi, multi-sektoral, dan multi-disiplin.

Prakiraan telah memperingatkan kemungkinan peningkatan curah hujan di atas normal di sebagian besar wilayah ASEAN dalam beberapa bulan mendatang, dengan Indonesia kemungkinan akan mengalami peningkatan curah hujan hingga 80% di awal Oktober. Dalam persiapan menghadapi cuaca ekstrem yang akan datang, acara peluncuran dimulai dengan tantangan kesiapsiagaan 24 jam, menyerukan semua peserta muda untuk melatih tetangga dan teman mereka mengenai langkah-langkah yang harus diambil untuk mengurangi risiko dan juga langkah-langkah berbagi informasi bencana. Dalam waktu kurang dari 24 jam, pemuda-pemudi telah dapat melatih sebanyak 1529 orang!

Pertemuan Publik Pertama Kontributor CogniCity OSS

Sebagai bagian dari AHA Center 2021 Humanitarian and Emergency Logistics Innovation Expo (HELIX), Yayasan Peta Bencana menyelenggarakan pertemuan publik pertama untuk para kontributor CogniCity OSS sebagai bagian dari sesi berjudul “Urban Collective Intelligence: From Crowd Sourcing to Crowd logistics”. Menyatukan para ahli dengan beragam latar belakang dan pengalaman dalam pemanfaatan dan kontribusi pada CogniCity OSS, sesi publik ini mengeksplorasi bagaimana desain dan pengembangan sistem open source dapat memanfaatkan kekuatan crowdsourcing untuk membantu respons dan pemulihan bencana dan kemanusiaan.

Pembicara termasuk Etienne Turpin, salah satu pendiri CogniCity OSS; Ferth Manasay, Manajer Proyek MapaKalamidad.ph di Filipina; Daisy Tam, Pendiri Breadline; Deepthi Chand Alagandula, Direktur dan Co-Founder di CivicDataLab di India; Nguyen Minh-Tam, Mantan Manajer Proyek di Smart Saigon; dan Nashin Mahtani, direktur Yayasan Peta Bencana.

Menyoroti hubungan antara perangkat lunak dan perilaku sosial, sesi ini membahas bagaimana metodologi desain multi-sektoral dapat membantu membentuk pengembangan perangkat lunak untuk manajemen risiko bencana dan koordinasi logistik generasi berikutnya. Sesi ini memperluas pentingnya jaringan sumber terbuka atau open source sebagai infrastruktur berbagi pengetahuan penting dalam konteks ASEAN dan juga memungkinkan para ahli dari berbagai latar belakang dan geografi untuk berbagi, bertukar, dan menciptakan ide untuk masa depan manajemen kemanusiaan.

Tentang PetaBencana.id

Didukung oleh CogniCity Open Source Software, PetaBencana.id adalah sebuah platform berbasis website yang gratis dan menghasilkan visualisasi bencana dalam skala perkotaan menggunakan laporan hasil crowdsourcing dan validasi instansi pemerintah secara real time. Platform ini memanfaatkan penggunaan lanjutan dari sosial media dan aplikasi pesan instan saat keadaan darurat untuk mengumpullkan informasi terbaru yang terkonfirmasi dari pengamatan secara langsung, dan dengan demikian menghilangkan kebutuhan pemrosesan data yang memakan waktu dan biaya. Laporan pengguna yang terverifikasi akan ditampilkan bersamaan dengan data kritikal yang relevan, yang dikumpulkan oleh instansi pemerintah daerah. Dengan mengintegrasikan kearifan lokal dari berbagai sumber data ke dalam satu platform yang kokoh, PetaBencana.id dapat menghasilkan gambaran yang komprehensif dari kejadian bencana, dan memungkinkan warga, lembaga kemanusiaan, dan instansi pemerintah untuk membuat keputusan berbasis informasi yang memadai pada keadaan darurat.

Sejak diluncurkan pada 2013 (sebagai PetaJakarta.org), platform PetaBencana.id sudah digunakan oleh jutaan penduduk untuk membuat keputusan dalam waktu singkat terkait keselamatan dan navigasi selama keadaan banjir darurat; platform ini juga diadopsi oleh Badan Penanggulangan Bencana Nasional (BNPB) untuk memantau kejadian banjir, mempersingkat waktu tanggap bencana, dan berbagi informasi darurat dalam waktu singkat kepada penduduk. Platform ini telah memungkinkan penyebaran informasi dan koordinasi data dalam skala yang lebih besar dengan penduduk dan instansi pemerintah, dan mendukung ketangguhan terhadap perubahan iklim secara kolaboratif.

PetaBencana.id membuktikan bahwa pengumpulan, penyebarluasan, dan visualisasi data berbasis komunitas dapat mengurangi risiko banjir dan membantu upaya penyelamatan. Dalam World Disaster Report (Laporan Kejadian Bencana) tahun 2015 oleh International Federation of the Red Cross, proyek ini direkomendasikan sebagai model untuk keterlibatan masyarakat dalam kegiatan respon kebencanaan. Pada tahun 2016, Federal Communication Commission dari Amerika Serikat juga merekomendasikan proyek ini sebagai praktik terbaik terkait informasi crowdsource kebencanaan.

Publikasi

 

2016

 

Turpin, E., and T. Holderness. “From Social Media to GeoSocial Intelligence: Experiments with Crowdsourcing Civic Co-Management for Flood Response in Jakarta, Indonesia,” in Social Media for Government Services, eds. Surya Nepal, Cécile Paris, Dimitrios Georgakopoulos (Springer, 2016).

Holderness, T., and E. Turpin, “How tweeting about floods became a civic duty in Jakarta,” in The Guardian, Public Leaders Network, 25 January 2016.

2015

Holderness T. and E. Turpin. “Floods in Jakarta? Tweeting Now,” in Strategic Review 5.1(October-December 2015): 26-35.

Holderness T., and E. Turpin. PetaJakarta.org: Assessing the Role of Social Media for Civic
Co-Management During Monsoon Flooding in Jakarta, Indonesia
, SMART Infrastructure Facility, University of Wollongong, GeoSocial Intelligence Working Group White Paper 01 (June 2015).

2014

Turpin, E., T. Holderness, and G. Quaggiotto. “Combining ‘Big’ and ‘Small’ Data to Build Urban Resilience in Jakarta,” United Nations Global Pulse Blog, April 2014.

2013

Turpin, E., A. Bobbette, and M. Miller, eds. Jakarta: Architecture + Adaptation (Depok: Universitas Indonesia Press, 2013).

Mari Bergabung

Bergabung sebagai Mitra Keberlanjutan Kami: 

PetaBencana.id saat ini tersedia sebagai peta bencana online yang gratis, sehingga dapat diakses oleh seluruh penduduk di Indonesia untuk melihat dan berbagai informasi akurat dalam situasi darurat secara real time. Dalam usaha Yayasan Peta Bencana untuk mencapai keberlanjutan secara ekonomi, dengan bangga kami menawarkan peringatan banjir yang dapat dimodifikasi sesuai kebutuhan Mitra Keberlanjutan kami di Indonesia.

Peringatan banjir khusus ini dapat membantu untuk memastikan keselamatan pekerja dan anggota keluarga. Notifikasi banjir akan membantu Anda menghindari lokasi-lokasi banjir; yang dapat membantu Anda untuk tetap selamat, menghemat waktu, dan meminimalisir kerugian pribadi dan perusahaan. Hubungi kami untuk informasi lebih lanjut.

Dukung penggunaan open data dan open software untuk adaptasi perubahan iklim:

Bantu kami untuk memastikan keberjalanan PetaBencana.id sebagai platform gratis, sehingga siapapun di Indonesia memiliki akses terhadap informasi bencana di waktu kritis.

Hadirkan PetaBencana.id di Lokasi Anda:

PetaBencana.id telah digunakan oleh jutaan pengguna yang terdiri dari warga, instansi pemerintah, serta NGO lokal dan internasional, untuk meningkatkan resiliensi, meminimalisir kehilangan dan kerugian, dan mengkoordinasikan pertolongan saat situasi darurat. Saat ini, platform ini sedang dikembangkan lebih lanjut untuk mencakup bencana lainnya dan lokasi lain di Indonesia. Apabila Anda tertarik untuk melihat PetaBencana.id diimplementasikan di lokasi Anda, silakan hubungi kami atau silahkan ajukan pertemuan untuk berdiskusi dengan kami.